Home Informasi Berkala Namun Rasa Sayang Terhadap Pujaan Hatinya Itu Berbuah Dengan Kekerasan

Namun Rasa Sayang Terhadap Pujaan Hatinya Itu Berbuah Dengan Kekerasan

0
Namun Rasa Sayang Terhadap Pujaan Hatinya Itu Berbuah Dengan Kekerasan

Polda Sumsel – Kendati telah pisah ranjang selama empat bulan, pelaku inisial NA masih memendam kangen terhadap istrinya, korban inisial LI (38), warga Perumahan Amin Mulia Jalan Bringin I Blok M Kelurahan 15 Ulu Kecamatan Seberang Ulu (SU) I Palembang, Sumatera Selatan.

 

Namun rasa sayang terhadap pujaan hatinya itu berbuah dengan kekerasan. Ketika istrinya enggan diantarkan pulang bareng usai bekerja di kawasan Pasar 16 Ilir Palembang, pelaku memberikannya bogem mentah di pipi sebelah kanan. Tak terima dengan apa yang telah dialaminya, korban pun langsung mendatangi Mapolresta Palembang guna untuk melaporkan kejadian yang telah dialaminya, pada Kamis (14-9-2017).

 

Di hadapan petugas ia menceritakan, peristiwa yang dialami korban bermula saat korban baru pulang dari toko tempatnya bekerja, pada Rabu (13-9-2017) sekira pukul 17.00 wib. Pada saat itu, tanpa sengaja korban terlapor di Tempat Kejadian Perkara (TKP).

 

Kemudian pelakupun mengajak korban untuk pulang bareng. Saya sedang pisah ranjang pak dengan dia sejak 4 bulan lalu. Jadi enggan diantarnya pulang, jelas korban.

 

Saat ia menolak ajakan terlapor untuk pulang bareng, tiba-tiba terlapor marah. Dan entah setan apa yang merasuki terlapor sehingga membuat dirinya langsung melayangkan tangan kanannya ke arah pipi sebelah kanan korban.

 

Tak sampai di situ saja, setelah memukul korban, pelaku juga mencaci maki korban di tempat umum. Namun, semua cacian dan perlakukan yang dilontarkan oleh pelaku tak dihiraukan oleh korban.

 

Selain memukuli saya, dia juga mencaci maki di tengah umum. Inilah alasan saya kenapa memilih untuk pisah ranjang dengan dia. Karena saya sering mengalami KDRT, beber dia.

 

Sementara Kasat Reskrim Polresta Palembang Kompol Yon Edi Winara SIK membenarkan pihaknya telah menerima laporan dari korban dengan dugaan KDRT dan akan segera diproses.

SHARE