Home Informasi Berkala Kades Beserta Jajaran Secara Sukarela Menyerahkan Satu Pucuk Senpi Rakitan Jenis Revolver...

Kades Beserta Jajaran Secara Sukarela Menyerahkan Satu Pucuk Senpi Rakitan Jenis Revolver Berikut Enam Butir Amunisi Aktif

0
Sesampainya Di Palembang Pelaku Mulai Melancarkan

Polda Sumsel – Aksi bejad yang dilakukan oleh LH (33) yang merupakan oknum Aparatur Sipil Negara (ASN) di  Badan Lingkungan Hidup dan Penelitian Pengembangan (BLHPP) Kabupaten Musi Banyuasin, yang tega mencabuli korban berinisial ME (17), harus terhenti.

 

Aksi yang dilakukan LH yang merupakan Pejabat esselon IV di lingkungan Pemkab Muba, terhenti setelah orang tua korban melaporkan kejadian tersebut ke Polres Muba.

 

Bagaimana kisah hubungan terlarang tersebut dimulai. Awal mula hubungan tersebut terjalin ketika korban dikenalkan oleh temannya pada bulan Agustus 2017 lalu. Dari perkenalan singkat antar keduanya, asmara terlarang mulai terjalin intens melalui komunikasi via telepon.

 

Singkat cerita pada Rabu (20-9-2017) lalu, pelaku mengajak korban untuk jalan-jalan dan dijemputlah korban di sebuah tempat Karaoke di Sekayu Kabupaten Muba. Korban yang tidak tahu mau diajak kemana tetap mengiyakan, dan tibalah mereka di Palembang dan bermalam di Hotel Fave Palembang.

 

Sesampainya di Palembang pelaku mulai melancarkan aksi bejadnya menggauli korban.  Aksi pencabulan tersebut terbongkar setelah orang tua korban resah, karena Melati tak kunjung pulang ke rumah sejak 20 September hal tersebut juga tidak disertai kabar dari sang anak.

 

Namun, salah seorang teman sekolah Melati memberitahukan kepada orang tuanya bahwa Melati tengah pergi dengan seorang pria dan berfoto di media sosial Instagram. Dari situlah, orang tua langsung melaporkan ke SPK Polres Muba, pada Jumat (22-9-2017).

 

Laporan tersebut diterima dengan LP/B-1076/IX/2017/ SUMSEL/Res-MUBA, pihak kepolisian melalui unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) yang dipimpin Ipda Susilo, langsung melakukan pengejaran dan menangkap LH di ruang kerjanya di Kantor BLHPP Kabupaten Muba, pada Jumat (22-9-2017), sekira pukul 13.00 wib.

 

Setelah ditangkap dan diamankan di Polres Muba, diketahui bahwa pelaku telah melakukan aksi bejadnya  sebanyak tiga kali di Hotel Fave Palembang sejak bulan Agustus dan September. Dari pengakuan mulut manis pelaku bahwa ia akan menjadikan korban sebagai istrinya.

 

Pelaku telah kita amankan dan ia kita jerat dengan Pasal 81 ayat 2 UU RI No 35 tahun 2014, tentang Perubahan atas Undang-UndangNo 23 tahun 2002 tentang Perlindungan Anak, dengan ancaman hukuman 5 tahun dan paling lama 15 tahun, kata Kapolres Muba, AKBP Rahmat Hakim, SIK, melalui AKP  Kasat Reskrim, AKP Kemas Muhammad Syawaludin, SIK.

 

Sementara, pelaku LH mengakui semua perbuatan yang dilakukanya di hadapan pihak kepolisian dan tidak memberikan komentar sama sekali dan hanya terlihat tertunduk lesu. Kepala  Badan Kepegawaian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia  (BKDSDM) Kabupaten Muba, Sunaryo SSTP MM,mengatakan, oknum ASN itu dijerat PP No 53 tahun 2010, tentang Disiplin Pegawai Negeri Sipil. Kita akan hentikan sementara, bila telah ditetapkan tersangka. Jika ia  dijatuhi hukuman empat tahun lebih, bisa diberhentikan status ASN, ujarnya.

SHARE