[language-switcher]
Beranda  Berita

Polres Sanggau Amankan Bandar dan Penyedia Tempat Kolok-Kolok di Bodok

Polda Kalbar, Polres Sanggau – Polres Sanggau mengamankan dua orang pelaku tindak pidana perjudian jenis kolok-kolok. Hal tersebut di ungkapkan oleh Kapolres Sanggau AKBP Suparno Agus Candra Kusumah, SH, S.I.K melalui Kasatreskrim Polres Sanggau AKP Indrawan Wira Saputra, S.T.K, S.I.K, saat giat Press Release di ruangan PPKO Polres Sanggau.

AKP Indrawan menjelaskan, Kedua pelaku diamankan di sebuah kebun kelapa sawit milik Karbinus (Alm) di Dusun Bodok, Desa Pusat Damai, Kecamatan Parindu, Kabupaten Sanggau, Kalbar,pada Jumat (9/2/2024) sekitar pukul 21.30 Wib.

Dirinya mengungkapkan bahwa kedua pelaku berinisial L alias S (54) selaku Bandar dan N alias B (36) selaku pemilik lahan/ tempat.

“Kami mendapatkan informasi dari masyarakat bahwa terdapat bangunan berupa tenda ditengah perkebunan sawit yang terbuat dari kain terpal. Karena di tempat tersebut akan di gelar perjudian jenis kolok-kolok,” ungkap Kasatreskrim Polres Sanggau.

“Menindak lanjuti informasi tersebut tim langsung melakukan penyelidikan lebih lanjut guna memastikan permainan judi tersebut berlangsung,” ucapnya.

Setelah mendapatkan informasi yang lengkap sekira pukul 21.30 Wib, Kasatreskrim bersama anggota, langsung melakukan penindakan dilokasi tersebut dan berhasil mengamankan 1(satu) orang bandar berinisial L alias S dan 1 (satu) orang penyedia tempat berikut barang bukti berupa uang dan alat permainan judi jenis kolok-kolok.

“Selanjutnya terduga pelaku dan barang bukti di bawa ke Polres Sanggau guna proses penyidikan lebih lanjut,” katanya.

AKP Indrawan menyebutkan Modus operandi adalah Bandar menyiapkan alat dan menjadi bandar dalam permainan judi jenis kolok-kolok untuk mendapatkan keuntungan.

“Sementara untuk Barang bukti yang di amankan, 1 (satu) Set hap terbuat dari ember warna biru, 1 (satu) buah lapak bergambarkan udang, kepiting, tempayan, ikan, bulan bunga, 1 (satu) buah tas warna coklat dengan tulisan polo sport, 6 (enam) buah dadu bergambarkan udang, kepiting, tempayan, ikan, bulan, bunga serta uang sebesar Rp. 8.169.000 (Delapan Juta Seratus Enam Puluh Sembilan Ribu Rupiah),” terangnya.

Kasatreskrim juga menyebutkan Pasal yang di persangkakan terhadap pelaku adalah Pasal 303 ayat (1) ke 1e KUHP. “Dengan ancaman hukuman penjara selama-lamanya 10 Tahun atau denda sebanyak-banyaknya Dua Puluh Lima Juta Rupiah,” tukasnya.

Facebook
Twitter
LinkedIn
WhatsApp
Pinterest

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

HUMAS MABES POLRI

Kadiv Humas Polri Minta Jajaran Tingkatkan Kemampuan Persiapan Hadapi Tantangan Global
Jelang Putusan PHPU MK, Polri Kerahkan 7.783 Personel Gabungan, Siap Amankan Beberapa Titik
Kapolres Metro Jakarta Pusat Melarang Anggota Membawa Senjata Api Maupun Sangkur Saat Pengamanan di MK
Polri Kerahkan Anjing Pelacak Amankan Sidang Putusan PHPU di MK
Amankan Sidang Putusan MK, Polisi Siagakan 7.783 Personel Gabungan
Polda Sulut Kirim Personel dan Logistik Bantu Warga Terdampak Erupsi Gunung Ruang di Sitaro
Lihat Semua

HUMAS POLDA

Peringati Hari Bumi ke-54, Polres Parepare Bersama Unsur Forkopimda Gelar Penanaman 2.500 Bibit Pohon Secara Serentak
Antisipasi Kerawanan Kamtibmas, Polsek Woha Laksanakan Patroli KRYD dengan Metode Sambang
Untuk Kamseltibcarlantas Polres Ponorogo Gelar Dialog Dengan Puluhan Sopir dan Ojol
Aipda Andreas Ajak Warga Tanjung Redeb Waspada dan Proaktif dalam Menjaga Kamtibmas
Kapolres Metro Jakarta Pusat Melarang Anggota Membawa Senjata Api Maupun Sangkur Saat Pengamanan di MK
Mobil Bak Terbuka Dilarang Mengakut Penumpang ini Imbauan Kapolres Bima AKBP Eko Sutomo S.I.K., M.I.K
Lihat Semua
WordPress Lightbox

bandar slot gacor